StatTrack
free web hosting | website hosting | Web Hosting | Free Website Submission | shopping cart | php hosting
  
   
 
IDEALIS MAHASISWA
 

Halaman Utama | Arkib| Perbincangan| Halaman Undian| Halaman Tetamu

    Updated on Tuesday, February 26, 2002 7:50 AM

LEISTUNG, Kuasa Mahasiswa


Oleh : HAIZIR BIN OTHMAN

UNIVERSITI TEKNOLOGI MALAYSIA, SKUDAI.

" Dalam artikel ringkas ini penulis cuba memikirkan adakah kelompok mahasiswa kini mampu mewakili seterusnya memimpin generasi muda keseluruhannya menggembleng potensi yang ada menuju matlamat yang dicita-citakan. Dengan kelebihan-kelebihan yang ada pada mahasiswa, adakah cukup untuk melaksanakan misi ini? "

Kementerian Belia dan Sukan Malaysia melalui Dasar Pembangunan Belia Negara mentakrifkan belia sebagai mereka yang berusia antara 15 sehingga 40 tahun. Dari segi statistiknya, golongan belia mewakili lebih 40 peratus daripada keseluruhan penduduk Malaysia. Dengan populasi sebesar ini (hampir separuh daripada penduduk negara), tentunya golongan ini punya potensi besar untuk menyumbang sesuatu yang bermakna kepada negara.

Tambahan pula golongan muda ini juga punya kelebihan dari segi mental dan fizikal berbanding golongan tua dan kanak-kanak. Maka, kita menaruh minat untuk "mengkaji" golongan ini secara terperinci dalam konteks ingin menggunakan kelebihan dan potensi yang ada pada mereka secara optimum untuk manfaat umat seluruhnya.

Secara kasar, penduduk Malaysia berjumlah 21 juta orang. Jika dikira secara mudah, generasi muda yang mewakili kira-kira 40 peratus daripada penduduk Malaysia, berjumlah 8.4 juta orang. Daripada jumlah ini, kebanyakan generasi muda memegang status sebagai pelajar.

Tidak kira sama ada pelajar sekolah, institut pengajian tingggi awam atau swasta, maktab, politeknik, kolej, pusat latihan, institut kemahiran dan sebagainya, rata-rata golongan muda terlibat secara langsung dengan institusi pendidikan dan keilmuan. Dan dari kelompok ini pula, kelompok mahasiswa yang belajar di kampus-kampus universiti dilihat lebih dominan dan menonjol terutama dari aspek keterlibatan dalam massa menjurus sumbangan dan peranan dalam masyarakat.

Potensi yang ada pada generasi muda sedia kita maklumi. Dalam artikel ringkas ini penulis cuba memikirkan adakah kelompok mahasiswa kini mampu mewakili seterusnya memimpin generasi muda keseluruhannya menggembleng potensi yang ada menuju matlamat yang dicita-citakan. Dengan kelebihan-kelebihan yang ada pada mahasiswa, adakah cukup untuk melaksanakan misi ini?

Mahasiswa pembela masyarakat

Sejarah telah membuktikan betapa peranan mahasiswa dalam masyarakat dan negara adalah besar dan berpengaruh. Sejak sebelum merdeka lagi perjuangan mahasiswa telah pun bermula dan diteruskan selepas negara mencapai kemerdekaan. Kita masih terhimbau dengan zaman 1970-an yang dikatakan zaman gemilang mahasiswa. Kebangkitan mahasiswa yang diwarnai kebangkitan Islam pada ketika itu menjadi titik penting dalam rentetan sejarah perjuangan mahasiswa. Gelaran "jurubicara masyarakat", "salur nadi umat", "student power" menjadi sinonim dengan mahasiswa atas keprihatinan begitu tinggi yang mereka tunjukkan dalam membela nasib rakyat.

Peristiwa Baling pada tahun 1974 menjadi bukti pengorbanan besar mahasiswa memperjuang nasib penduduk miskin dan tertindas sehingga sanggup dipenjarakan. Malah mahasiswa turut kritis terhadap kerajaan dengan memprotes ketidaktegasan kerajaan dalam menangani isu-isu sosio-politik dan luar negeri pada ketika itu.

Sehinggalah Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) digubal, suara lantang mahasiswa dalam perjuangannya semakin tidak kedengaran. Kerajaan mula sedar pengaruh dan wibawa mahasiswa tidak boleh dianggap remeh. Maka AUKU diperketat dan kebebasan bersuara mahasiswa disekat. AUKU, bersama faktor-faktor lain dilihat melesu dan membisukan gerakan mahasiswa. AUKU juga menjadi satu turning point di mana mahasiswa terpaksa mengubah method perjuangan dari pendekatan konfrontasi ala zaman 70-an kepada pendekatan diplomasi.

Memimpin Generasi Muda

Pada pandangan penulis, mahasiswa kini bukan sahaja perlu mengubah pendekatan malah mungkin juga terpaksa mengubah fokus dan kelompok sasaran mereka dalam perjuangan. Dengan situasi dan kondisi semasa yang begitu menghambat, mahasiswa terpaksa lebih realistik dalam menanggapi zamannya. Maka penulis cuba menimbangkan supaya mahasiswa, kalau sebelum ini peranannya sebagai pejuang dan pembela nasib rakyat agar mengecilkan skop sasaran kepada generasi muda sahaja. Dengan ruang lingkup yang lebih kecil, diharapkan perjuangan mahasiswa lebih terfokus dan lebih efektif.

Rasionalnya, generasi muda mewakili kelompok penting dalam masyarakat dan jika generasi muda mampu berubah maka proses perubahan dalam masyarakat keseluruhannya akan menjadi lebih mudah. Lagi, generasi muda adalah generasi yang bakal mewarnai corak kepimpinan negara masa depan, maka ada eloknya tumpuan kita diberikan kepada golongan ini.

Apa pula yang perlu diperjuangkan untuk generasi muda? Kita sebenarnya tidak perlu berkonfrontasi dan berdemonstrasi untuk memperjuangkan generasi muda. Perjuangan kini lebih tertumpu kepada mengangkat martabat generasi muda dengan memantap keimanan, memurnikan akhlak, membudayakan ilmu, mengasah kepimpinan dan segala elemen-elemen yang baik yang berhasil melahirkan generasi yang boleh diharapkan untuk memimpin pada masa akan datang. Perjuangan kini memerlukan mahasiswa menggunakan pendekatan berorientasi da'wah dan tarbiyyah untuk mengajak generasi muda selaku mad'u utama dalam da'wah kita agar kembali menginsafi peranan kita sebagai hamba Allah dan khalifah di muka bumi.

Untuk berjuang untuk generasi muda, mahasiswa perlulah bersifat mewakili generasi muda, antaranya dengan menjuarai isu-isu yang berkait dengan generasi muda. Isu-isu seperti keruntuhan moral, masalah sosial dan sebagainya perlu ditangani oleh mahasiswa secara aktif dan konsisten tanpa menyerahkan permasalahan tersebut bulat-bulat kepada pihak kerajaan untuk menyelesaikannya. Lagipun, mahasiswa selaku generasi muda tentu lebih memahami citarasa golongan seusianya, maka pendekatan yang digunakan tentu berbeza dengan pendekatan kerajaan yang memandang generasi muda dari perspektif lain.

Mahasiswa juga perlu turun bercampur dengan generasi muda untuk mengenali dengan lebih dekat golongan ini dan memahami aspirasi mereka. Mahasiswa perlu keluar dari kepompong sesama mereka dan menghapuskan jurang antara mahasiswa dengan bukan mahasiswa. Ini boleh dilakukan melalui program-program anjuran mahasiswa sendiri atau terus access kepada generasi muda melalui platform yang mereka ada seperti persatuan belia, sektor industri dan sektor awam. Malah tidak keterlaluan jika dicadangkan mahasiswa perlu mengambil alih dan menerajui persatuan-persatuan belia, yang punya pengaruh tersendiri dalam masyarakat setempat.

Persoalannya di sini, mampukah mahasiswa memimpin generasi muda yang berjumlah kira-kira 8.4 juta orang ini? Berdasarkan kelebihan-kelebihan yang ada pada mahasiswa, sepatutnya mahasiswa mampu melaksanakannya. Bukankah sebelum ini mahasiswa bergelar "jurubicara masyarakat" ?


Halaman Utama

 

Copyright 2001 Idealis Mahasiswa, All Rights Reserved